Crypto  

Tiga Cara Pemerintah AS ‘Bantu’ Bitcoin Berkembang

Tiga Cara Pemerintah AS ‘Bantu’ Bitcoin Berkembang

harian-nasional.com/ – Bitcoin telah mengalami perjalanan jauh sejak awalnya, namun mungkin saja ini baru permulaan. Sudah 14 tahun sejak Bitcoin pertama kali diluncurkan, dan sejak itu, Bitcoin telah mengalami naik turun dan pemerintah AS bisa membantu perkembangan BTC.

Walaupun sebelumnya, terdapat beberapa crypto winter dan beberapa bull run yang sangat meledak secara historis. Saat siklus-siklus ini terungkap, nampaknya popularitas Bitcoin dan pengakuan sebagai investasi yang sah semakin meningkat.

Ada beberapa alasan mengapa Bitcoin naik ke level terkenal saat ini, namun tren apa yang dapat memberikan dorongan selanjutnya? Nah, ada tiga trend utama dan semuanya berhubungan dengan pemerintah Amerika Serikat.

Inflasi yang Persisten

Salah satu aspek utama dalam berinvestasi di Bitcoin adalah sebagai lindung nilai terhadap inflasi.

Ini terutama relevan saat ini dengan inflasi pada level tertinggi multidekade, namun jika kita memperbesar sudut pandang, memiliki cara untuk menjaga kekayaan menjadi sangat penting.

Pemerintah AS memiliki sejarah panjang dalam memperlemah mata uangnya; sejak 1971, dolar AS telah kehilangan 98 persen daya belinya.

Meskipun beberapa tingkat inflasi dianggap sehat bagi ekonomi, kelanjutannya yang terus-menerus dan tidak dapat diprediksi dapat mendorong investor untuk mencari alternatif terhadap status quo.

Meskipun banyak yang percaya bahwa emas lebih unggul dalam menjaga nilai, bahkan logam mulia ini terbukti menghasilkan return yang kurang memuaskan ketika mempertimbangkan inflasi, dikutip dari Fool.

Kebenarannya, bagi mereka yang ingin menghindari pelemahan monetaris yang diinduksi oleh pemerintah, Bitcoin merupakan pilihan yang layak.

Berbeda dengan dolar dan bahkan emas, yang keduanya tunduk pada keinginan bank sentral dan pemerintah AS melalui The Fed, Bitcoin beroperasi pada jaringan terdesentralisasi yang tahan terhadap inflasi dan pelemahan yang tidak terduga.

Hal ini karena Bitcoin memiliki pasokan terprogram secara terbatas. Hanya akan ada 21 juta koin yang beredar.

Kelangkaan ini mendorong peningkatan permintaan dan membuatnya menjadi aset yang menarik untuk dipegang di dunia di mana mata uang fiat terus kehilangan nilainya.

Keyakinan Pada Pemerintah AS Terus Menurun

Tidak hanya dapat menguntungkan dari pelemahan dolar, tetapi Bitcoin kemungkinan akan menjadi penerima manfaat dari tren yang semakin meningkat – kurangnya keyakinan pada pemerintah Amerika Serikat.

Menurut Pew Research Center, kepercayaan pada pemerintah berada pada level terendah sepanjang masa.

Oleh karena itu, orang-orang mencari alternatif terhadap sistem keuangan dan tata kelola tradisional. Sebagai aset yang terdesentralisasi dan independen, Bitcoin menjadi sorotan karena tidak tunduk pada campur tangan pemerintah atau kebijakan inflasi.

Jika kepercayaan pada pemerintah terus terkikis seperti yang terjadi sejak masa pemerintahan Lyndon Johnson pada 1964, kesadaran bahwa Bitcoin beroperasi di luar kendali pemerintah tradisional kemungkinan hanya akan membuatnya semakin menarik.

Jika hal ini terjadi, permintaan terhadap Bitcoin harus bersaing dengan pasokan terbatas 21 juta koin dan itu bisa berarti hal-hal besar bagi harga Bitcoin.

Krisis Utang Pemerintah AS

Meskipun inflasi dan ketidakpercayaan pada pemerintah AS mungkin telah membantu Bitcoin selama 14 tahun terakhir, ada satu aspek lain yang dapat memperburuk masalah ini dengan ekspansi pasokan uang.

Ini adalah kunci dalam memahami pentingnya Bitcoin di dunia saat ini. Ekspansi pasokan uang membantu menjaga utang Amerika Serikat minimal dalam nilai nominal.

Ini dilakukan dengan dua cara. Pertama, ini memungkinkan pemerintah untuk membiayai lebih banyak proyek yang menghasilkan pendapatan terkait pertahanan nasional, infrastruktur, dan kesehatan.

Selain itu, ini membuat utang tampak lebih kecil dibandingkan dengan jumlah uang yang tersedia. Dalam hal ini, hal ini mengurangi nilai setiap dolar dan dengan demikian memudahkan untuk melunasi utang.

Kekurangan dari pendekatan ini adalah bahwa ini mengarah pada inflasi. Ini sebabnya mengapa banyak orang khawatir tentang ekspansi pasokan uang oleh The Fed sebagai respons terhadap dampak ekonomi dari pandemi COVID-19.

Meskipun tampaknya saat ini yang terburuk dari COVID-19 mungkin sudah berlalu, utang pemerintah AS terus meningkat secara eksponensial, dengan sedikit tanda-tanda perlambatan.

Jika strategi yang digunakan di masa lalu digunakan lagi, mereka bisa memperpanjang efek inflasi dan memperkuat ketidakpercayaan pada pemerintah.

Bitcoin Memenuhi Tujuannya

Semua ini mungkin terdengar seperti sesuatu yang sulit dicapai, tetapi sebenarnya Bitcoin diciptakan pada tahun 2009 sebagai cara untuk melawan keadaan yang tepat ini.

Mungkin saja hanya kebetulan bahwa kenaikan Bitcoin sejak Resesi Besar terjadi selama peningkatan yang besar dalam utang dan pasokan uang negara. Mungkin saja kebetulan bahwa Bitcoin terus menarik perhatian saat keyakinan pada pemerintah AS menurun.

Atau mungkin tidak. Mungkin ini tepat seperti yang dimaksudkan oleh Satoshi Nakamoto yang terpseudonim saat ia (atau mereka) merancang Bitcoin 14 tahun lalu dan mengapa Bitcoin terus membuktikan naysayer salah. [az]