Tewas usai Dihujani 100 Peluru oleh ABG di Texas, Kemlu Klaim Masih Berupaya Bawa Pulang Jenazah Novita

harian-nasional.com/ – “Komunikasi terus kami jalin antara Houston dan Jakarta, terutama dengan Direktur Perlindungan negara Indonesia dan sekarang proses yang kami lakukan adalah untuk pemulangan,” kata Menteri Luar Negeri, Retno Marsudi di kompleks Istana Negara, Selasa (11/10/2022).

Retno menyebut, saat ini KJRI di Houston juga terus melakukan upaya untuk membantu proses pemulangan jenazah ke Indonesia. Dalam hal ini, pemerintah juga berharap agar prinsip keadilan tetap ditegakkan dalam pengusutan kasus penembakan tersebut.

“Tentunya otoritas setempat, polisi di sana yang akan melakukan investigasi. Tentunya yang kami harapkan adalah ya seadil-adilnya, prinsip keadilan harus menjadi sprit dari investigas yang dilakukan,” beber dia.

Tewas Diberondong 100 Peluru

Insiden yang merenggut nyawa Novita berawal dari dua orang remaja yang berniat untuk melakukan penembakan dari kendaraan (drive-by shooting), sebagaimana yang dilansir oleh laman NBC News.

Sebagai informasi tambahan, Arizona State University menyebut drive-by shooting umumnya dilakukan oleh para anggota geng untuk menyerang kelompok lainnya.

Terhitung ada 100 butir amunisi dari berbagai kaliber mengenai rumah Novita. Setelah berhasil tertangkap, didapati bahwa sekelompok remaja tersebut juga berbekal senapan AR-15.

Kini, pelaku ditahan di Bexar County Juvenile Detention Center. Sebanyak dua tuduhan turut diberikan pada beberapa remaja itu, yakni pembunuhan dan penyerangan berat dengan ancaman hukuman mati atau hukuman seumur hidup.

Sheriff Bexar County, Javier Salazar membeberkan kronologi penembakan keji tersebut kepada awak media NBC. Salazar menyebut bahwa kedua remaja itu didapati berkendara di area kediaman Novita pada Selasa (4/10/2022) siang hari.

Beberapa petugas kepolisian mendengar beberapa tembakan beruntun di area tersebut dan melihat sebuah mobil yang kabur dari lokasi dengan kecepatan pesat.

Polisi akhirnya berhasil menghentikan kedua remaja tersebut yang berusia 14 dan 15 tahun. Keduanya ditangkap dengan tuduhan pembunuhan tingkat pertama dan penyerangan dengan senjata mematikan.

Salazar menduga bahwa kedua remaja tersebut datang ke lokasi untuk melakukan penyerangan, tetapi keduanya salah sasaran dan membuat seorang perempuan WNI menjadi korban.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website suara.com. Situs https://harian-nasional.com/ adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://harian-nasional.com/ tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”