Tak Perlu Membentak dan Memukul, Ini 5 Cara Menegur Anak agar Disiplin

Tak Perlu Membentak dan Memukul, Ini 5 Cara Menegur Anak agar Disiplin

harian-nasional.com/ – Jakarta Walaupun sudah dinasihati berkali-kali, terkadang anak tidak mau dengar. Kesalahan dilakukannya berulang kali karena berbagai alasan seperti usil, penasaran, dan tidak peduli teguran orang tua. Hal ini mungkin menyulut emosi mom sebagai orang tua, namun bukan berarti memukul dan membentak anak adalah cara terbaik untuk menegurnya.

Bagi banyak orang tua, memukul adalah cara tercepat dan paling efektif untuk mengubah perilaku anak. Namun sebenarnya tindakan tersebut berpengaruh pada peningkatan risiko Depresi anak. Alih-alih memukul dan membentak, berikut cara mendisiplinkan anak dilansir dari Today’s Parent.

1. Beri Peringatan

Menurut pakar memperingati anak dengan cara lembut namun tegas mampu membuat anak mempertimbangkan perilakunya. Misalnya saat sudah memasuki jam tidur namun anak masih asik bermain, beri mereka peringatan bahwa waktu main hanya tersisa 5 menit. Setelahnya tegur kembali dan ingatkan bahwa sesuai perjanjian maka mereka harus tidur. Daripada membentak, memperingati dan menegosiasikannya dengan anak akan membuatnya merasa dihargai. Hal ini juga mengajarkan anak untuk disiplin dan belajar memenuhi kesepakatan.

2. Tenangkan Diri Sebelum Berbicara dengan Anak

Emosi yang meledak seringkali membuat mom secara spontan memukul anak. Anak mungkin akan berpikir mengapa dirinya tidak boleh memukul orang lain namun mom suka memukul mereka. Alangkah lebih baik tenangkan diri sebelum berbicara dengan anak. Anak mungkin akan melawan dan marah saat ditegur, maka dari itu ajarkan mereka untuk menenangkan diri juga. Saat mom dan anak sama-sama tenang pembicaraan akan lebih lancar dan dapat diterima dengan baik.

3. Beri Hadiah

Saat anak berhasil menyelesaikan masalah, beri mereka hadiah sebagai penghargaan. Hadiah membantu anak fokus pada apa yang perlu dilakukan untuk mendapatkan hak istimewa daripada mengulangi perilaku buruk yang seharusnya mereka hindari. Selain hadiah, berikan mereka pujian dan kata terima kasih. Hal ini akan memotivasi anak untuk terus melakukan hal baik.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website fimela.com. Situs http://harian-nasional.com/ adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs http://harian-nasional.com/ tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”