Crypto  

Sam Bankman-Fried Tuding Bos Binance Changpeng Zhao Picu ‘Serangan’ Terhadap FTX Sejak November 2021

harian-nasional.com/ – Pendiri FTX, Sam Bankman-Fried alias SBF memberi pernyataan pembelaan diri atas kasus skandal, sebaliknya dia menuding bos Binance, Changpeng Zhao sebagai dalang di balik keruntuhan platform cryptocurrency tersebut.

Melansir Finbold, Sam Bankman-Fried menyebut bos Binance Changpeng Zhao sebagai otak yang sengaja menyerang FTX, ditambah dengan cuitan Twitter akun CZ yang menghempaskan bursa crypto yang dia dirikan.

“Kemudian muncul tweet yang menentukan dari CZ, mengikuti kampanye PR yang sangat efektif selama berbulan-bulan melawan FTX – dan crash. <…> Tapi kecelakaan November adalah serangan yang ditargetkan pada aset yang dipegang oleh Alameda, bukan pergerakan pasar yang luas,” kata SBF, sebagaiman dikutip dalam dalam posting baru yang panjang di Substack yang diterbitkan Kamis (12/1/2023).

Tweet yang dipermasalahkan oleh SBF adalah melihat bos Binance Changpeng Zhao mengumumkan bahwa bursa bergerak untuk melikuidasi token FTT, cryptocurrency asli FTX.

“Ketika Alameda menjadi tidak likuid, FTX International juga melakukannya, karena Alameda memiliki posisi margin terbuka di FTX; dan pelarian bank mengubah likuiditas itu menjadi kebangkrutan, ”kata Bankman-Fried.

“Tidak ada dana yang dicuri. Alameda kehilangan uang karena jatuhnya pasar yang tidak dilindung nilai secara memadai–seperti yang dialami Three Arrows dan lainnya tahun ini,” imbuh SBF.

Sebaliknya, pihak Bos Binance Changpeng Zhao tetap menyatakan tidak bersalah dalam keruntuhan bursa milik Sam Bankman-Fried. Bahkan, menuduh SBF tidak transparan dalam manajemen FTX-nya.

Sam Bankman-Fried juga membantah menyembunyikan miliaran dolar dan memberikan pandangannya tentang apa yang terjadi pada pertukaran crypto yang bangkrut.

Dia membantah mencuri dana dan mengklaim FTX dan perusahaan saudara Alameda Research runtuh karena kehancuran pasar crypto dan lindung nilai yang tidak memadai di pihak Alameda.

“Saya tidak mencuri dana, dan tentu saja saya tidak menyimpan miliaran,” tulis Bankman-Fried.

Dalam tulisan di blog itu, SBF menyimpulkan bahwa Alameda kehilangan uang karena jatuhnya pasar yang tidak dilindung nilai secara memadai. Dia juga mengatakan dia tidak menjalankan Alameda selama beberapa tahun terakhir.

Bankman-Fried Mengaku Siap Ganti Uang Pelanggan FTX

Bankman-Fried menjelaskan, bahwa tuduhan mencuri pelanggan tidak tepat, mencatat bahwa pasar crypto telah menyaksikan keruntuhan profil tinggi lainnya karena krisis likuiditas.

Bahkan ketika pengacara FTX dalam kasus kebangkrutan yang sedang berlangsung mencatat bahwa mereka telah menemukan sekitar US$5 miliar dalam crypto dan uang tunai untuk kompensasi kreditur.

Bankman-Fried menambahkan bahwa FTX International memiliki aset sekitar US$8 miliar pada saat John Ray mengambil alih sebagai CEO. Dia mengatakan, bersedia menyalurkan sahamnya di Robinhood untuk mengganti uang pelanggan.

“Hampir semua aset saya dulu dan masih dapat digunakan untuk mendukung pelanggan FTX,” katanya.

Merujuk kembali laporan di tahun lalu, ketika FTX mengajukan kebangkrutan, mantan CEO tersebut mengklaim hanya memiliki US$100.000 di rekening bank. Dia kemudian mengandalkan orang tuanya untuk menjaminkan rumah mereka sebagai bagian dari kasus kriminalnya.

Dalam postingan blognya, SBF juga menyinggung topik lain, seperti pertumbuhan FTX dan perusahaan perdagangan saudaranya, Alameda Research. Namun, pendiri yang diperangi itu gagal menyelidiki lebih lanjut tuduhan penyelewengan dana pelanggan.

Bankman-Fried mengaku tidak bersalah atas delapan dakwaan pidana dalam kasusnya, termasuk dugaan pelanggaran undang-undang keuangan kampanye dan penipuan kawat. Mantan CEO Alameda Research Caroline Ellison dan salah satu pendiri FTX Gary Wang telah mengaku bersalah atas tuduhan terkait.

SBF menghadapi banyak tuduhan federal termasuk persekongkolan untuk melakukan penipuan dan sekarang bebas dengan jaminan di rumah orang tuanya di California.

Dia mengaku tidak bersalah atas dakwaan tersebut, tetapi koleganya dan kepala Alameda, Caroline Ellison mengaku bersalah atas dakwaan penipuan dan sekarang bekerja sama dengan penyelidikan di Distrik Selatan New York.

Sementara menyalahkan kejatuhan FTX pada lindung nilai Alameda yang buruk, Bankman-Fried secara khusus tidak membahas jalur kredit US$65 miliar yang dia buka dari bursa ke cabang perdagangan, seperti yang terungkap dalam sidang pengadilan pada hari Rabu.

Pada persidangan, seorang pengacara yang mewakili FTX dalam proses kebangkrutan Bab 11 mengatakan batas kredit telah menyebabkan “kekurangan nilai” dalam membayar pelanggan dan kreditur.

Bankman-Fried juga menuding firma hukum Sullivan & Crowell dan penasihat umum FTX AS sebagai pihak yang menekannya untuk menunjuk John Ray sebagai CEO FTX sebelum kebangkrutan firma tersebut. [ab]