Pasien di China Serbu Rumah Sakit Setelah Kebijakan Nol-COVID Dilonggarkan

Pasien di China Serbu Rumah Sakit Setelah Kebijakan Nol-COVID Dilonggarkan

harian-nasional.com/ – Tiga tahun setelah pandemi, China sekarang berusaha mengikuti langkah negara-negara lain untuk hidup berdampingan dengan Covid-19 , setelah protes yang belum pernah terjadi sebelumnya menjadi referendum de-facto melawan kebijakan “nol-Covid” yang diperjuangkan oleh Presiden negara itu, Xi Jinping.

Melansir dari Reuters, protes tersebut merupakan pembangkangan publik terkuat terhadap kepresidenan Xi selama satu dekade, dan bertepatan dengan angka pertumbuhan yang suram tahun ini untuk ekonomi China senilai 17 triliun dolar AS, yang termasuk angka terburuk selama hampir setengah abad.

Di ibu kota China , Beijing, sekitar 80 orang berkerumun dalam cuaca dingin di luar rumah sakit di distrik kelas atas Chaoyang.

Seorang pejabat pemerintah China mengatakan pada Senin malam, antrean pasien semacam itu telah meningkat menjadi 22.000 orang per hari, naik 16 kali lipat dari minggu sebelumnya.

Menurut laporan Reuters, antrean serupa juga terjadi di luar klinik di pusat kota Wuhan, tempat COVID-19 pertama kali muncul tiga tahun lalu.

Beijing telah membatalkan pengujian wajib Covid-19 kepada penduduknya, melonggarkan karantina, dan pada pagi ini, Selasa (13/12/2022), pemerintah China akan menonaktifkan aplikasi seluler yang digunakan untuk melacak riwayat perjalanan penduduknya yang berjumlah 1,4 miliar jiwa.

Aplikasi yang mengidentifikasi pelancong ke daerah yang terkena Covid-19 ditutup pada Senin malam, menurut pemberitahuan di akun resmi WeChat.

Aplikasi tersebut telah mengumpulkan sejumlah besar informasi pribadi dan sensitif, serta datanya harus dihapus tepat waktu, kata seorang peneliti di Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi China, Liu Xingliang, yang dikutip dari laporan radio pemerintah.

Raksasa telekomunikasi milik negara China , China Unicom, mengatakan mulai hari ini akan menghapus data rencana perjalanan seluler pengguna yang sebelumnya digunakan untuk mengidentifikasi pelancong di daerah yang dilanda Covid-19 .

Ketika aplikasi itu diluncurkan tiga tahun lalu, para kritikus menyatakan keprihatinan mereka karena aplikasi tersebut dapat digunakan untuk pengawasan massal dan kontrol sosial terhadap penduduk China .

Di Shanghai, kota terbesar di China yang mengalami lockdown selama dua bulan pada awal tahun ini, pihak berwenang mengatakan mulai Selasa tidak ada distriknya yang akan dianggap berisiko tinggi, yang berarti akhir dari kebijakan ketat Covid-19 .

Secara nasional, pihak berwenang terus merekomendasikan pemakaian masker dan vaksinasi, terutama untuk orang lanjut usia.

Namun, dengan sedikit paparan penyakit yang sebagian besar tetap terkendali sampai sekarang, China sepertinya tidak siap untuk gelombang infeksi yang dapat menambah tekanan pada sistem kesehatannya yang rapuh dan menghentikan aktivitas bisnisnya, kata para analis.

Seorang warga China bernama Lily Li, yang bekerja di sebuah perusahaan mainan di kota Guangzhou, mengatakan beberapa karyawan, serta staf di pemasok dan distributor, telah terinfeksi Covid-19 dan diisolasi di rumah.

“Pada dasarnya semua orang sekarang secara bersamaan bergegas untuk membeli alat tes antigen cepat tetapi juga agak menyerah dengan harapan bahwa COVID dapat diatasi. Kami telah menerima bahwa kami harus mendapatkan COVID di beberapa titik,” katanya.

Dalam beberapa pekan terakhir, kasus Covid-19 di China cenderung lebih rendah sejak rekor terakhir terjadi pada November yang mencapai 40.052 kasus. Data pada Minggu (11/12/2022) menunjukkan kasus baru mencapai 8.626, turun dari 10.597 kasus baru pada hari sebelumnya.

Namun angka tersebut turun karena persyaratan pengujian telah dilonggarkan, kata para analis, sementara pakar kesehatan telah memperingatkan tentang lonjakan penularan yang akan segera terjadi.

Dalam pernyataan pada Senin di surat kabar Shanghai Securities News, pemimpin Kelompok Pakar Perawatan Medis Shanghai dalam pandemi Covid-19 , Zhang Wenhong, menyatakan wabah saat ini dapat mencapai puncaknya dalam sebulan, meskipun pandemi mungkin berakhir tiga hingga enam bulan. jauh.

Dalam sebuah postingan di WeChat, tim Zhang mengatakan bahwa meskipun melonjak, jenis virus corona Omicron saat ini tidak menyebabkan kerusakan jangka panjang dan orang-orang harus optimis.

“Kami akan keluar dari terowongan; udara, sinar matahari, perjalanan bebas, semua menunggu kami,” kata postingan itu.

Perdagangan China Menyusut ke Level Terendah Sejak 2020 Imbas Kebijakan Pembatasan Covid-19

Privacy Policy

We do not collect identifiable data about you if you are viewing from the EU countries.For more information about our privacy policy, click here

Perdagangan China Menyusut ke Level Terendah Sejak 2020 Imbas Kebijakan Pembatasan Covid-19

China Longgarkan Pembatasan Covid-19, Aktivitas Jual-Beli dan Sekolah Kembali Berdenyut

Xi Jinping Ogah Pakai Vaksin Covid dari Barat, Pilih Buatan Negara Meski Tak Efektif Lawan Omicron

Kasus Covid-19 di China Melonjak, Pemerintah Perbanyak Fasilitas Kesehatan

Xi Jinping Kembali Lockdown Puluhan Kota di China Termasuk Wuhan, Tempat Covid Pertama Ditemukan

Warga China Iri Tak Bisa Nonton Piala Dunia 2022, Dibatasi & Pakai Masker Buntut Kebijakan 0 Covid

Bharada E Lihat Putri Menangis di Mobil Saat Perjalanan Menuju ke Rumah Bangka untuk PCR

Laksamana Yudo Margono Disahkan Jadi Panglima TNI dalam Rapat Paripurna DPR RI yang Digelar Hari Ini

Walkot Blitar Tetap Berkegiatan Dinas Secara Normal Pasca Perampokan meski Ada Bekas Luka di Tangan

Warganet Heran dan Ragukan Kejadian Perampokan di Rumah Wali Kota Blitar: Ini Real Bukan Settingan?

Perampokan Rumah Dinas Wali Kota Blitar Tersusun Rapi, Pelaku Kelabui Satpol PP dengan Mobil Dinas

PC Ungkap Fakta Percakapan dengan Brigadir J di Balik Foto Setrika Baju, Yosua: Biar Saya Saja Ibu