Crypto  

Narasi Bitcoin Halving Mulai Bersemi

Narasi Bitcoin Halving Mulai Bersemi

harian-nasional.com/ – Bitcoin halving dimana 50 persen jumlah BTC akan hilang dari peredaran sepertinya mulai bersemi kembali. Walaupun masih ada waktu setahun lagi hingga proses ini benar-benar berjalan.

Proses halving ini akan membuat jumlah BTC berkurang sehingga tingkat inflasi aset tersebut meningkat.

Proses ini biasanya dilakukan setiap 4 tahun dan telah diprogram melalui software Bitcoin sejak Genesis. Halving ini menjadi basis nilai BTC dan memainkan banyak peran dalam keputusan investasi kripto.

Lebih dari sebulan sejak memasuki 2023, Bitcoin tampaknya mengungguli saham dan banyak aset kripto lainnya. Tapi, apakah Bitcoin halving menjadi alasan di balik ini?

Apakah Bitcoin Halving Jadi Alasan Naiknya Harga BTC?

Naiknya harga BTC pada awal 2023 bisa jadi diakibatkan narasi halving yang akan dilakukan pada 2024 mendatang. Tapi, apakah ini menjadi alasan utama atau justru terdapat kemungkinan alasan dari efek halving tersebut.

Siklus Psikologi

Karena reli harga sebelum dan sesudah Bitcoin halving telah menjadi hal yang biasa untuk aset kripto terbesar di dunia saat ini. Lalu, para investor mulai mengantisipasi dampaknya.

Meskipun hampir tidak mungkin untuk membuktikan seberapa besar kaitan halving dengan return 35.000 persen 10 tahunan Bitcoin, ada konsensus bullish yang mengelilinginya di antara para pelaku pasar.

Mengingat pola empat tahun ini, investor kemungkinan bertindak lebih awal dari apa yang mereka perkirakan sebagai siklus bullish berikutnya.

Lingkaran psikologis ini bisa dibilang lebih bullish daripada halving itu sendiri. Ketertarikan seputar hal ini terbukti dengan meningkatnya pencarian Google untuk topik tersebut.

Meningkat, Tapi Tidak Terlalu Panas

Pencarian Google sedang dalam tren naik, tetapi masih jauh dari posisi mereka ketika dibandingkan dengan proses halving sebelumnya.

Pencarian Google sekarang memiliki nilai 77, yang artinya hal ini mencapai tingkat relatif tertinggi ketiga mereka dalam setahun terakhir.

Dalam lima tahun terakhir, BTC masih berada di level 3, menunjuk ke relevansi yang hampir dapat diabaikan ke level 100 yang ditetapkan pada minggu terakhir halving di pada Mei 2020 lalu.

Sering kali puncak 100 pencarian Google bertepatan dengan puncak harga karena posisi mungkin terlalu ramai saat perhatian yang luas diperoleh.

Oleh karena itu, minat yang meningkat seputar Bitcoin halving mungkin optimis dalam jangka pendek. Namun, masih belum terlalu panas dalam jangka waktu yang lebih lama.

Meskipun sudah menjadi konsensus bahwa halving adalah bullish untuk Bitcoin. Tapi, apakah efek sebenarnya itu positif?

Penerbitan BTC Akan Berkurang Drastis

Bahkan jika persentase penurunannya sama, setiap pengurangan separuh dari Bitcoin menjadi semakin tidak berdampak dalam hal efek absolutnya pada tingkat penerbitan.

Dengan 91,8 persen Bitcoin yang sudah beredar, jumlah yang dikeluarkan per hari relatif kecil dibandingkan pasokan yang sudah diperdagangkan.

Imbalan penambang Bitcoin hanya menghasilkan 0,1 persen dari volume on-chain harian BTC. Hal ini membuat tekanan jual mereka kecil dibandingkan dengan semua Bitcoin yang diperdagangkan.

Saat ini penambang mengeluarkan sekitar 970 BTC per hari dan siap untuk dikurangi menjadi hanya 485.

Pengurangan US$11,4 juta dalam tekanan jual sangat kecil jika dibandingkan dengan $42,3 miliar Bitcoin yang diperdagangkan setiap hari per data Coingecko.

Inilah mengapanarasi seputar Bitcoin halving mungkin lebih bullish daripada proses halving itu sendiri.

Mengingat pola Bitcoin secara historis berjalan berulang, dimana antisipasi mendorong investasi dan spekulasi seputar hopium yang mudah dipahami ini.

Karena pasokan Bitcoin telah dibangun ke dalam perangkat lunaknya sejak awal dan jumlah penerbitannya semakin diabaikan, lebih masuk akal untuk melihat metrik sisi permintaan, terutama siapa pihak yang membeli.

Akumulasi Oleh Pihak Whale Crypto

Melihat secara on-chain, diketahui bahwa beberapa alamat yang memiliki Bitcoin denga nilai lebih dari US$10 juta telah meningkatkan kepemilikan mereka paling banyak selama 30 hari terakhir, dikutip dari Medium.

Langkah ini menyoroti keyakinan kuat dalam membangun Bitcoin di antara institusi dan individu bernilai tinggi.

Meskipun tidak jelas berapa banyak pembelian terkait proses halving, para whale dan pemegang saham jangka panjang cenderung terakumulasi selama pasar bearish dan awal pasar bullish dan mulai menjual setelah titik tertinggi baru sepanjang masa tercapai.

Sepertinya korelasi yang tinggi antara Bitcoin yang telah berkembang dengan pasar keuangan yang lebih luas dapat membuat pola ini lebih bernuansa.

Sikap The Fed yang kurang ketat yang diambil pada minggu ini memicu aktivitas pembelian di semua pasar dan berpotensi membantu memicu reli terkait halving jika terus berlanjut.

Metrik adopsi yang lebih luas juga cenderung mempengaruhi skala reli yang mungkin dilakukan Bitcoin untuk mengantisipasi proses pengurangan hingga separuhnya.

Meskipun masih belum bisa dipastikan kelanjutan siklus Bitcoin halving, perlu diperhakan bahwa psikologi manusia tidak banyak berubah secara historis, apalagi hanya dalam waktu empat tahun saja. [az]