Crypto  

Milyarder AS Ramalkan Bull Market Bitcoin

Milyarder AS Ramalkan Bull Market Bitcoin

harian-nasional.com/ – Tim Draper yang merupakan salah satu milyarder AS memberikan analisa dan ramalannya yang berkaitan dengan bull market Bitcoin.

Di Silicon Valley, Tim Draper merupakan salah satu tokoh raja dalam dunia modal ventura. Sebagai investor generasi ketiga, Draper merupakan pendukung awal beberapa teknologi paling penting yang berasal dari California, mulai dari Hotmail hingga Skype.

Belakangan ini, fokusnya telah beralih ke Bitcoin dan etos yang lebih luas mengenai desentralisasi.

Hal ini banyak dikenal ketika terjadi pembayaran senilai US$19 juta untuk 30.000 Bitcoin pada tahun 2014 yang telah disita dalam penangkapan pasar gelap Silk Road oleh pemerintah AS.

Ramalan Tim Draper akan Bull Market Bitcoin

Meskipun beberapa investasinya tidak berhasil, termasuk investasi di Theranos dan prediksi berulang bahwa Bitcoin akan mencapai US$250.000, ia tetap terus melanjutkan investasi pada mata uang kripto pionir tersebut, dikutip dari Finance.Yahoo.

Dalam wawancara dengan Fortune, Draper mengatakan ia memperkirakan bull market Bitcoin akan terjadi terutama di tengah ketidakpastian ekonomi di Amerika Serikat.

“Jika keadaan menjadi sangat buruk hingga bank-bank mulai runtuh, itu berarti Bitcoin akan memiliki pasar bullish. “Itu akan menjadi banteng yang mengamuk di tengah beruang,” ujar Tim.

Saat ini, nilai Bitcoin berada di bawah US$29.000. Nilainya naik hampir 75 persen sejak awal 2023 di tengah kegagalan bank-bank besar AS seperti Signature, Silicon Valley Bank, dan First Republic.

Dukungan Draper terhadap BTC dan ramalan bull market Bitcoin tidak berlaku untuk seluruh ekosistem kripto. Meskipun ia mendukung proyek-proyek pionir seperti blockchain Tezos, ia mengatakan ia waspada terhadap perusahaan-perusahaan yang terlalu terpusat.

Draper mengatakan ia dua kali menolak kesempatan investasi di bursa FTX yang gagal milik Sam Bankman-Fried, dengan alasan bahwa tidak ada kegunaan untuk token propertari FTT kecuali untuk spekulasi.

Ketika FTX menjadi populer pada tahun 2021 dan 2022, Draper mengatakan ia mengira ia telah melewatkan sesuatu, namun ia terbukti benar pada November ketika perusahaan tersebut runtuh dengan cara yang spektakuler.

“Saya hanya berpikir bahwa itu adalah perlombaan menuju dasar,” kata Draper tentang perusahaan keuangan terpusat (CeFi) seperti FTX.

Kini, keprihatinan Draper terkait dengan regulasi kripto, saat para pembuat perundangan membahas legislasi untuk menetapkan aturan bagi industri ini dan badan seperti Komisi Sekuritas dan Bursa menargetkan perusahaan-perusahaan dengan tindakan hukum.

Walaupun ramalan bull market Bitcoin diyakininya akan terjadi tetapi dukungan dari pihak legislatif masih dipertanyakan. Karena banyak hal yang masih harus dirundingkan dan diperdebatkan.

Draper mengatakan ketika ia berbicara dengan startup di bidang tersebut, mereka menanyakannya tentang regulasi, yang tidak pernah terjadi sebelumnya.

“Jika mereka mengatur melalui penegakan hukum, mereka hanya akan memukul dan mengenakan denda pada orang-orang dan menggugat mereka,” ujar Tim.

“Saya tidak ingin menghabiskan tahun-tahun hidup saya di pengadilan dan mencoba menghindari masalah,” tambahnya.

Draper, yang meramalkan bull market Bitcoin dan juga ikut membela pemecahan California menjadi enam negara, mengatakan bahwa satu-satunya solusi adalah dengan memiliki partai politik baru yang berkuasa.

“Ini adalah kontrol yang paling ketat yang pernah dilakukan oleh pemerintah AS. Mereka merusak bisnis, mereka membunuh anak telur emas, dan Silicon Valley pecah karena itu,” ujar Tim. [az]