Crypto  

Marketplace NFT Coinbase Bakal Buka Layanan untuk Semua Pengguna

harian-nasional.com/ – Jakarta – Coinbase Global kini resmi membuka pasar Non Fungible Token (NFT) untuk semua pengguna. Pertukaran cryptocurrency AS mengatakan dalam sebuah posting Twitter beberapa hari lalu.

Coinbase sebelumnya telah meluncurkan marketplace NFT ini untuk pengguna tertentu di Amerika Serikat. Coinbase juga mengatakan pasar NFT-nya sedang dalam tahap beta dan perusahaan masih berupaya menambahkan lebih banyak fitur ke platform.

Enam+

Pertama kali diumumkan pada Oktober tahun lalu, platform dibuka untuk “sejumlah kecil” pengguna di AS pada April dan perusahaan pada saat itu mengatakan lebih banyak pengguna akan ditambahkan dari daftar tunggu selama tiga hingga lima minggu ke depan sementara platform dalam masa uji coba.

Dilansir dari Channel News Asia, Jumat (21/10/2022), menurut data dari situs analitik kripto Dune, pasar Coinbase memiliki kurang dari 900 total transaksi sejak diluncurkan pada 20 April.

Total volume perdagangan di pasar pada waktu itu adalah 73 ETH sekitar USD 217.000 atau setara Rp 3,1 triliun, dengan sekitar 650 pengguna sejauh ini bertransaksi di platform marketplace NFT Coinbase.

Statistik penggunaan yang rendah kemungkinan dapat dikaitkan dengan fakta Coinbase hanya memberikan sebagian kecil dari akses daftar tunggu tiga juta orangnya ke platform.

NFT adalah jenis aset digital, yang menggunakan teknologi blockchain untuk merekam kepemilikan file digital seperti gambar, video, atau teks. Popularitas aset tersebut meroket pada 2021, tetapi pertumbuhannya telah menunjukkan tanda-tanda pendinginan akhir-akhir ini.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Penjualan NFT Turun 88 Persen Sejak Januari 2022

Sebelumnya, akhir Januari 2022, penjualan NFT menyentuh USD 4,77 miliar atau sekitar Rp 72,9 triliun, tetapi penjualan NFT telah merosot dari bulan ke bulan sejak saat itu.

Dilansir dari Bitcoin com, Kamis (20/10/2022), pada September 2022, penjualan NFT tercatat hanya sebesar USD 549,82 juta (Rp 8,4 triliun) ini menunjukkan penjualan NFT bulanan 88 persen lebih rendah dibandingkan pada Januari 2022.

Adapun, istilah pencarian kata “NFT” mencapai skor tertinggi di Google Trends Januari lalu, mengetuk skor 100, minggu terakhir September skornya hanya 12, yang juga 88 persen lebih rendah dalam hal minat.

Mei 2022 adalah bulan terakhir penjualan NFT berada di atas USD 1 miliar dan bulan itu penjualan NFT USD 3,18 miliar dicatat. Bulan berikutnya adalah penurunan signifikan menjadi USD 879 juta dan pada Juli, penjualan NFT mencapai USD 682 juta.

Penjualan Agustus turun lebih rendah setelah USD 633 juta dalam penjualan NFT dicatat bulan itu, dan penjualan September 13,27 persen lebih rendah dari Agustus.

Sejauh ini, pada minggu pertama Oktober 2022 telah mencatat USD 105,22 juta dalam penjualan NFT melalui 191.175 pembeli unik. Metrik 30 hari menunjukkan koleksi NFT teratas dalam hal penjualan adalah Bored Ape Yacht Club (BAYC) karena koleksi tersebut mencetak USD 30.964.305 dalam penjualan bulan lalu.

Namun, itu 37,49 persen lebih rendah dari penjualan yang dicatat BAYC bulan sebelumnya. Statistik yang dikumpulkan oleh cryptoslam.io menunjukkan proyek QQL Mint Pass telah menghasilkan USD 27,80 juta dalam penjualan bulan ini dan Cryptopunks memperoleh USD 23,49 juta.

Enam+

Dapper Labs Tangguhkan Operasi NFT untuk Pengguna Rusia, Ada Apa?

Sebelumnya, perusahaan NFT yang berbasis di Kanada, Dapper Labs telah memblokir operasi Non Fungible Token (NFT) untuk pengguna Rusia. Langkah ini mengikuti babak baru sanksi yang baru-baru ini diberlakukan oleh UE yang melarang penyediaan layanan terkait kripto untuk penduduk dan entitas Rusia.

Dilansir dari bitcoin.com, Rabu (12/10/2022), Dapper Labs, pencipta jaringan dan proyek blockchain Flow seperti Cryptokitties dan NBA Top Shot, telah mematuhi langkah-langkah pembatasan baru yang diadopsi oleh Uni Eropa sebagai tanggapan atas intervensi militer Rusia di Ukraina.

Paket kedelapan sanksi Uni Eropa telah disetujui oleh Brussels pada Kamis, 6 Oktober 2022, setelah eskalasi terbaru dari konflik dengan Rusia mengumumkan mobilisasi parsial dan mengambil langkah-langkah untuk mencaplok empat wilayah Ukraina melalui apa yang blok lihat sebagai referendum palsu.

Hukuman, yang menargetkan ekonomi Rusia, pemerintah dan perdagangan luar negeri, juga menampilkan langkah-langkah keuangan yang memengaruhi aktivitas bisnis perusahaan kripto. Hal terakhir telah dilarang dari industri ini adalah memberikan layanan dompet, akun, atau penitipan apapun kepada warga negara Rusia.

Selanjutnya

Pengguna Rusia Tetap Membeli NFT Sebelum Dicekal

Dapper Labs dalam pemberitahuan yang dipublikasikan di situsnya mengatakan tunduk pada peraturan UE dan mengambil tindakan pada semua akun yang dipegang oleh pengguna Rusia yang terkena dampak pembatasan 6 Oktober, sesuai dengan hukum UE.

Akibatnya, kata perusahaan, Dapper harus menangguhkan akun yang memiliki koneksi ke Rusia dari pembelian, penjualan, atau pemberian Momen apa pun di semua fitur Dapper, penarikan apa pun dari akun Dapper, dan pembelian saldo Dapper.

Platform NFT menjelaskan, akun tersebut tidak ditutup. Pengguna yang terkena dampak akan dapat mengaksesnya dan melihat token mereka. Mereka juga akan menyimpan NFT yang dibeli sebelumnya.