Faktor Risiko Gegar Otak, dari Kecelakaan Olahraga hingga Non-olahraga

Faktor Risiko Gegar Otak, dari Kecelakaan Olahraga hingga Non-olahraga

harian-nasional.com/ – Gegar otak adalah cedera otak traumatis bisa dari kecelakaan olahraga hingga non-olahraga, yang memengaruhi fungsi otak.

Mengutip Mayo Clinic, efek gegar otak biasanya bersifat sementara, tetapi dapat mencakup masalah vital kehidupan seseorang, seperti:

  • Gangguan konsentrasi
  • Kehilangan memori
  • Kesulitan menjaga keseimbangan dan koordinasi tubuh.

Beberapa penyebab gegar otak secara umum adalah benturan, pukulan, atau guncangan di kepala.

Olahraga adalah salah satu aktivitas yang memiliki faktor risiko tinggi terjadinya gegar otak, seperti tinju, sepak bola, maupun balapan, yang belum lama ini dialami oleh Marc Marquez di sirkuit Mandalika.

Gejala pembekuan darah di otak tak hanya sakit kepala. Penderita juga bisa merasakan gangguan penglihatan sampai koordinasi tubuh.

Mengutip Cleveland Clinic, dalam insiden itu otak akan memantul atau berputar di dalam tengkorak, mengalami gerakan bolak-balik yang cepat.

Sehingga, membuat otak orang itu berbenturan dengan bagian dalam tengkorak kepalanya.

Pada saat itu, saraf dan pembuluh darah otak menjadi merenggang dan memar, yang menyebabkan perubahan kimia di otak dan hilangnya fungsi normal otak untuk sementara.

Mengutip Verywell Health, faktor risiko geger otak bisa dibedakan dalam 2 kategori, yaitu olahraga dan non-olahraga.

Di antara keduanya, ada sedikit perbedaan dalam kerusakan otak yang sebenarnya.

Perawatan medis terfokus dan diagnosis gegar otak dalam olahraga terkadang wajib dilaporkan, yang mempengaruhi tingkat insiden yang tercatat.

Terakit olahraga

Mengutip Verywell Health, hampir setiap olahraga berpotensi menyebabkan gegar otak dalam beberapa cara.

Namun dari sejumlah cabang olahraga, ada di antaranya yang memiliki faktor risiko gegar otak paling tinggi, yaitu:

1. Sepak bola

Mengutip Verywell Health, sepak bola memiliki partisipasi keseluruhan terbesar dalam gegar otak.

Tingkat gegar otak tertinggi biasanya karena benturan kepala dengan kepala saat menyundul bola.

Sehingga, diperlukan banyak dukungan medis bagi para pemain di lapangan dan di ruang praktik dokter.

2. Tinju

Mengutip Verywell Health, tinju adalah salah satu biangnya cabang olahraga yang berpotensi tinggi mengakibatkan seseorang mengalami gegar otak.

Pada dasarnya, satu-satunya cara yang dijamin untuk memenangkan pertarungan tinju adalah dengan lawan mengalami gegar otak (knock out).

Penelitian tentang petinju amatir menunjukkan bahwa KO bukanlah satu-satunya faktor risiko gegar otak.

Pukulan berulang ke kepala juga dapat menyebabkan gegar otak, bahkan jika tidak begitu bisa mengakibatkan pemain tinju kehilangan kesadaran akut.

Jika seorang petinju tidak tersingkir dalam pertandingan, itu artinya ia perlu menghabiskan lebih banyak waktu untuk dipukul.

3. Gulat

Mengutip Verywell Health, gulat adalah olahraga individu (non-tim) dengan tingkat gegar otak tertinggi.

Terakit non-olahraga

Mengutip Verywell Health, setiap orang dapat mengalami gegar otak non-olahraga karena sejumlah alasan, seperti:

  • Pemukulan di kepala
  • Kecelakaan lalu lintas
  • Jatuh dari sepeda
  • Terjun ke air
  • Perang.

Di luar arena olahraga, faktor risiko tertinggi seseorang mengalami gegar otak adalah perang dalam militer.

Sehingga umumnya, prajurit memiliki akses ke tenaga medis sebelum dan sesudah gegar otak, yang memungkinkan penilaian mendalam, serta penilaian dasar pra-gegar otak.

Penilaian tersebut membantu diagnosis gegar otak setelah cedera.

Selain itu, faktor risiko lain dari non-olahraga adalah terkait genetika.

Wanita mungkin memiliki ambang batas yang lebih rendah untuk cedera gegar otak dari pada pria dalam data olahraga dan militer.

Penelitian juga menunjukkan bahwa mungkin ada beberapa faktor genetik yang dapat mempengaruhi kerentanan terhadap gegar otak dan perbedaan dalam pemulihan penyakit tersebut.

Tanda-tanda

Mengutip Cleveland Clinic, tanda-tanda gegar otak bisa muncul secara fisik, mental, dan emosional.

Berikut tanda-tanda gegar otak yang paling umum:

  • Sakit kepala
  • Mual atau muntah
  • Linglung
  • Kehilangan kesadaran sementara
  • Mengalami masalah keseimbangan tubuh
  • Penglihatan ganda atau kabur
  • Telinga berdenging
  • Sensitif terhadap cahaya dan kebisingan
  • Mudah merasa lelah atau mengantuk
  • Perubahan pola tidur (tidur lebih banyak/lebih sedikit dari biasanya/tidak bisa tidur)
  • Kesulitan memahami dan/atau berkonsentrasi.
  • Depresi atau dilanda kesedihan
  • Menjadi mudah tersinggung, gugup, dan cemas
  • Perasaan “tidak benar” atau dalam “kabut”
  • Kesulitan memperhatikan sesuatu, pelupa, kehilangan memori (amnesia).

Mengutip Mayo Clinic, gejala amnesia biasanya termasuk melupakan peristiwa yang menyebabkan seseorang itu mengalami gegar otak.