Dolar jatuh, pasar konsolidasikan keuntungan menjelang data inflasi

Dolar jatuh, pasar konsolidasikan keuntungan menjelang data inflasi

harian-nasional.com/ – Dolar Amerika Serikat jatuh terhadap mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB) setelah reli kuat minggu lalu, tertekan penguatan saham dan imbal hasil obligasi pemerintah jangka panjang yang lebih rendah.

Kondisi itu mendoronginvestor mengkonsolidasikan posisi menjelang data indeks harga konsumen (IHK) AS.

Namun demikian, greenback naik ke tingkat tertinggi enam minggu terhadap yen Jepang yang sensitif terhadap suku bunga di tengah ekspektasi Federal Reserve akan mempertahankan kebijakan moneter ketat lebih lama. Pandangan ini akan ditentang atau dikonfirmasi oleh data IHK, yang membayangi perdagangan.

“Saham-saham yang lebih tinggi dan imbal hasil yang lebih rendah menyebabkan dolar beristirahat menjelang data inflasi besok,” kata Joe Manimbo, analis pasar senior di perusahaan pembayaran Convera di Washington.

“Perdagangan risk-on juga membebani yen, sementara itu tidak membantu bahwa Ketua BoJ (Bank Sentral Jepang) berikutnya mungkin belum tentu menandakan perubahan yang akan segera terjadi dari kebijakan suku bunga negatif”.

Investor memperkirakan IHK utama naik 0,5 persen pada Januari pada Selasa waktu setempat, setelah turun 0,1 persen pada Desember, dengan angka inti diperkirakan naik menjadi 0,4 persen dari 0,3 persen bulan sebelumnya, menurut jajak pendapat Reuters.

Euro mencapai level terendah satu bulan di 1,0656 dolar di perdagangan Asia, tetapi terakhir naik 0,4 persen di 1,0719 dolar. Pound Inggris naik 0,6 persen menjadi 1,2134 dolar, setelah mencapai tingkat terendah satu bulan di 1,1961 dolar minggu lalu.

Itu meninggalkan indeks dolar, yang melacak greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, di 103,29, turun 0,3 persen.

Dolar naik menjadi 132,91 yen, tertinggi sejak 6 Januari. Terakhir naik 0,7 persen pada 132,34 yen.

“Pasar tidak ingin kekurangan dolar/yen menjelang IHK besok,” kata Marc Chandler, kepala strategi pasar di Bannockburn Forex di New York.

Greenback mengikuti kenaikan imbal hasil obligasi pemerintah AS dua tahun, yang terakhir naik 1,7 basis poin (bps) di 4,53 persen, setelah mencapai level tertinggi sejak akhir November.

“Kami mengalami kemunduran yang bagus dalam dolar AS setelah reli yang kuat minggu lalu,” kata Chandler dari Bannockburn.

“Saya rasa kami belum mengambil level kunci. Tapi kami sedang mengkonsolidasikan beberapa posisi setelah pergerakan minggu lalu dan menjelang IHK besok.”

Imbal hasil AS yang lebih tinggi adalah pendorong utama pelemahan yen. Imbal hasil obligasi AS 10-tahun pada Senin (13/2/2023) mencapai tertinggi baru enam minggu di 3,755 persen dan imbal hasil dua tahun mencapai tertinggi sejak akhir November di 4,56 persen.

Mata uang Jepang turun tajam tahun lalu ke level terendah 32 tahun di 151,94 per dolar karena suku bunga AS naik, sementara suku bunga Jepang tetap mendekati nol.

Yen telah bangkit kembali tahun ini karena suku bunga AS tampaknya mendekati puncaknya, dan karena ekspektasi meningkat bahwa BoJ akan menjauh dari sikap ultra-longgarnya, tetapi kedua skenario itu sekarang terlihat seperti telah tertunda.

Sumber mengatakan pada Jumat (10/2/2023) bahwa mantan anggota dewan NoJ Kazuo Ueda akan menjadi gubernur berikutnya. Dalam sebuah wawancara pada hari yang sama, Ueda mengatakan BoJ pantas mempertahankan kebijakan ultra-longgarnya saat ini.

Di Amerika Serikat, pasar uang memperkirakan suku bunga AS mencapai puncaknya di 5,2 persen sekitar Juli, dibandingkan dengan target suku bunga Fed saat ini sebesar 4,5-4,75 persen, tetapi sebagian besar telah mengurangi ekspektasi penurunan suku bunga utama di akhir tahun.

Di tempat lain, franc Swiss menguat setelah data inflasi Swiss lebih tinggi dari perkiraan. Dolar meluncur serendah 0,9193 franc Swiss dan terakhir turun 0,4 persen pada 0,9197 franc.