Crypto  

Daftar Blockchain dan Crypto Layak Lirik 2023

Daftar Blockchain dan Crypto Layak Lirik 2023

harian-nasional.com/ – Terdapat beberapa blockchain dan crypto yang layak diperhatikan pada 2023. Namun, daftar ini bisa berubah seiring dengan perkembangan industri blockchain dan kripto.

Berdasarkan laporan CoinMarketCap Crypto Playbook 2023, beberapa blockchain dan kripto yang layak diperhatikan di antaranya adalah Ethereum, BNB Chain, Solana, Polygon, Optimism, dan Arbitrum, dikutip dari CoinMarketCap.

Ethereum memiliki kapitalisasi pasar yang lebih tinggi, tetapi metriks aktivitas hariannya lebih rendah daripada BNB Chain dan Solana.

Sementara itu, BNB Chain mengalami pertumbuhan yang kuat, terutama di sektor NFT, sedangkan Solana mengalami tantangan dengan pemadaman dan publisitas yang buruk.

Di sisi lain, L2s, khususnya Polygon, mengalami pertumbuhan yang baik dan memimpin pasar dari sisi skalanya.

Blockchain Layer-s1: Apa yang Terjadi dan Kemanakah Tujuannya?

Mempertimbangkan standar yang ada pada 2022 lalu dan semua yang telah terjadi di ruang crypto, layer-1 (“L1s”) dapat dikatakan memiliki tahun yang sangat menarik dan penting.

Banyak peristiwa penting telah terjadi di ruang L1 sepanjang 2022. Dari transisi Ethereum dari proof-of-work ke proof-of-stake pada bulan September, hingga ledakan ekosistem Terra pada bulan Mei.

L1 baru diumumkan, dengan Aptos meluncurkan mainnetnya dan Sui diharapkan untuk melakukannya lebih awal pada tahun depan.

Petahana terkini yaitu BNB Chain dan solusi lapisan-2 (“L2”) terkemuka, yaitu Polygon memperoleh pangsa pasar di dalam ruang hampa yang ditinggalkan oleh Terra.

Sementara Solana mengalami tahun yang lebih menantang, menjadi salah satu L1 yang lebih terpengaruh oleh peristiwa FTX yang terjadi pada beberapa bulan lalu. Tahun itu penuh dengan peristiwa material di sub-sektor paling penting di dalam kripto.

Beberapa Pilihan Crypto dan Blockchain yang Paling Menarik Pada 2023

Terdapat banyak hal yang bisa diperhatikan jika ingin melihat crypto mana yang paling menarik pada 2023 ke depan. Salah satu kriterianya adalah pangsa pasar.

Namun, pangsa pasar tidak selalu berkorelasi dengan metrik on-chain yang sangat penting dalam hal transaksi harian dan alamat aktif.

Seperti yang bisa kita lihat, BNB Chain dan Solana unggul pada hal ini, sementara Ethereum, meski kapitalisasi pasarnya jauh lebih besar, ternyata lebih rendah dalam hal aktivitas harian.

Walaupun demikian, terdapat beberapa pilihan kripto yang bisa dipertimbangkan, yaitu:

Crypto Ethereum

Data menunjukkan bahwa sejak menyelesaikan transisinya ke proof-of-stake pada pertengahan September tahun lalu, pertumbuhan pasokan crypto ETH turun drastis dari 3,58 persen per tahun menjadi 0,005persen per tahun.

Faktanya, dalam kombinasi dengan mekanisme pembakarannya, ETH menghabiskan sebagian besar bulan November sebagai aset deflasi dan saat ini berada sangat dekat dengan level tersebut.

BNB Chain

BNB Chain mengalami penurunan pangsa pasar turun hanya 45 persen, sedikit lebih baik daripada pesaing utamanya yaitu Ethereum turun 64 persen dan Solana turun 90 persen.

BNB Chain adalah salah satu L1 utama yang membantu pengembang onboard yang tergusur karena skandal memalukan Terra dan FTX.

Metrik aktivitas hariannya tetap tinggi, dengan peluncuran BNB Liquid Staking dan zkBNB sebagai sorotan utama. Inovasi dan kemitraan di ruang NFT juga terus berlanjut, dengan OpenSea yang baru-baru ini mengumumkan dukungan untuk NFT BNB Chain di platform.

Solana/ Avalanche

2022 merupakan tahun yang menantang untuk perdagangan klasik alt-L1 tahun 2021. Solana melihat daya tarik yang kuat dalam ekosistem NFT mereka, dengan pertumbuhan koleksi, volume, dan pasar yang kuat.

Avalanche melihat berita positif di belakang Subnet mereka, yang menawarkan skalabilitas untuk aplikasi terdesentralisasi dApps, khususnya di ruang game.

Namun, kedua alt-L1 menderita publisitas yang buruk (untuk Solana ini datang melalui skandal FTX lalu, sedangkan untuk Avalanche ini merupakan produk dari beberapa berita yang tidak terlalu bagus yang bocor beberapa bulan lalu).

Solana juga terus mengalami pemadaman rutin, mempertanyakan keandalan jaringan yang tersedia.

Layer-2

Sementara L2 secara teknis satu langkah dihapus dari L1, setiap diskusi tentang L1 tidak lengkap tanpa mengomentari pasar penskalaan yang berkembang. Crypto Polygon merupakan pemimpin yang tidak bisa diragukan lagi di sini, dengan banyak solusinya di seluruh bagian.

Tahun ini sangat baik bagi Polygon, dengan perkembangan bisnis mereka yang terus bersinar (Contoh: Starbucks NFTs, Reddit NFTs, Instagram/Meta NFTs yang muncul dari berbagai berita utama yang baru-baru ini muncul dan telah diikuti oleh Polygon).

Lebih banyak L2 permainan murni, seperti Arbitrum dan Optimism juga memiliki kinerja yang kuat selama setahun terakhir dan terus meningkatkan aktivitasnya dengan mengambil pangsa pasar dari beberapa alt-L1 yang lebih kecil.

Peluncuran token OP adalah momen penting bagi Optimism awal tahun ini, sementara Arbitrum terus fokus pada penawaran produk inti mereka dengan peluncuran Arbitrum Nitro dan Arbitrum Nova.

Ekspektasi pada 2023 terkini adalah terdapat gambaran tentang bagaimana L1 utama telah bergerak sepanjang tahun dan beberapa peristiwa penting yang terjadi, bagaimana dengan tahun yang akan datang? Apa harapan tentatif kita? L1 (terutama beberapa alt-L1 yang lebih kecil) akan merasakan tekanan L2.

Salah satu narasi utama tahun ini disebut “L222” mengacu pada tahun 2022 sebagai tahun pelarian L2. Apakah kita melihat ini? Angka total nilai terkunci (“TVL”) L2 menunjukkan bahwa ada peningkatan sebesar 118 persen sejak awal tahun.

Jadi, di satu sisi, jawabannya ya. Ini tentu jadi tahun terbesar yang dimiliki L2 sejauh ini. Namun, secara absolut, total TVL yang dikunci dalam L2 hanya sekitar US$4,5 miliar.

Ketika dibandingkan dengan total DeFi TVL di Ethereum (sekitar US$25 miliar), dan total kapitalisasi pasar crypto mendekati US$900 miliar, maka dapat dikontekstualisasikan seberapa jauh L2 masih akan terus naik.

Pertimbangan pada beberapa fakta seperti Arbitrum dan Optimism melebihi Avalanche dalam hal aktivitas on-chain harian.

Jika ini ditambahkan ke peningkatan penyebaran dApps alt- L1s pada L2s contoh trader Joe dari Avalanche yang baru-baru ini mengumumkan penempatan mereka di Arbitrum, dan akan menarik untuk memantau apa yang terjadi dengan beberapa alt-L1 yang lebih kecil.

Ada pendapat yang telah dibahas di antara banyak orang di ruang crypto bahwa L1 utama hanya akan menjadi lapisan penyelesaian, sementara eksekusi dan aktivitasnya terjadi di L2.

Meskipun hal ini telah terlihat secara sekilas, tahun 2023 mungkin menjadi tahun di mana terjadi skala yang jauh lebih besar. L1 baru dapat bertahan jika mereka benar-benar menghadirkan sesuatu yang baru.

Dengan mempertimbangkan pendatang baru paling terkenal di ruang L1, yaitu Aptos (yang masuk ke mainnet pada Q4 tahun ini) dan Sui (yang diharapkan diluncurkan pada awal 2023).

Kedua L1 ini membawa berbagai inovasi baru, termasuk bahasa pemrograman Move. Mengingat latar belakang bahasa ini dan fitur yang dijanjikan dan di samping potensi upgrade kecepatan transaksi dengan kedua L1, terdapat potensi untuk beberapa inovasi.

Perlu dicermati apakah salah satu atau kedua L1 ini dapat memanfaatkan teknologi baru mereka untuk membawa perubahan langkah di pasar crypto.

Kondisi L2 Terkini dan di Masa Depan

Selama beberapa tahun terakhir, solusi roll-up Layer 2 (L2) telah hadir ke garis depan karena aktivitas di jaringan Ethereum telah berkembang.

Aktivitas dan keterlibatan dengan NFTs dan DeFi telah menyebabkan lonjakan di aktivitas blockchain Lapisan 1 (L1). Pada gilirannya, permintaan untuk blockspace, diwakili oleh biaya gas, telah meningkat.

Dan waktu untuk finalisasi transaksi telah meningkat karena beban jaringan meningkat.Sementara Penggabungan Ethereum menetapkan dasar untuk gas masa depan optimalisasi biaya dan itu tidak secara langsung mengurangi biaya gas transaksi.

Pada tahun antara musim panas 2020 dan puncaknya permintaan pada musim panas 2021 biaya gas di Gwei pada Jaringan Ethereum meningkat hingga 1300 persen.

Kebutuhan untuk melakukan transaksi dengan cepat dan terjangkau mendorong terciptanya dua bentuk utama roll-up: Optimistic dan Zero-Knowledge (ZK).

Roll-ups ini akan membantu menghapus tuntutan komputasi pada jaringan crypto Ethereum dengan memindahkan pemrosesan transaksi off-chain.

Kemudian mengubahnya menjadi satu bagian data dan kemudian mengirimkannya kembali pada ETH sebagai batch untuk mengurangi biaya dan waktu terkait.

Perbedaan besar antara dua adalah roll-up optimis menggunakan bukti penipuan, sedangkan roll-up ZK mengandalkan pengetahuan nol bukti untuk memverifikasi perubahan pada rantai utama.

Namun, perkembangan ini masih harus tetap ditunggu. Karena perkembangan teknologi blockchain ini terus berkembang dan bisa melejit pada 2023 ini.

Melalui informasi di atas maka pada 2023, crypto dan blockchain yang menarik adalah Ethereum, BNB Chain, Solana, Polygon, Optimism, dan Arbitrum. [az]