Cryptocurrency: Pengertian, Jenis, dan Manfaat

Cryptocurrency: Pengertian, Jenis, dan Manfaat

harian-nasional.com/ – Sejak pandemi melanda dunia, segala sesuatu yang berhubungan dengan bisnis online mulai berkembang. Bahkan dalam hal e-money, cryptocurrency adalah salah satu mata uang digital paling populer di kalangan milenial.

Selain itu, banyak orang yang mulai mencoba mempelajari berbagai alat investasi untuk jual beli, termasuk crypto. Saat ini banyak sekali jenis cryptocurrency yang beredar di dunia, dengan harga koin yang berbeda-beda.

Apa itu cryptocurrency?

Crypto adalah cryptocurrency yang terbagi menjadi koin dan token yang tidak memiliki bentuk fisik tetapi bersifat virtual. Oleh karena itu, semua transaksi yang terkait dengan cryptocurrency murni virtual dan tidak bergantung pada bank.

Namun, cryptocurrency memiliki keuntungan karena tidak terpengaruh oleh nilai tukar. Itu disimpan dalam dompet digital, yang diakses dengan memasukkan nama pengguna dan kata sandi kamu melalui smartphone atau laptop.

Cryptocurrency dilindungi oleh enkripsi, yang menjamin bahwa pemalsuan atau manipulasi transaksi cryptocurrency tidak diperbolehkan.

Dasar hukum Cryptocurrency di Indonesia

Kementerian Perdagangan melalui Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (BAPPEBTI) saat ini mengakui 229 aset crypto yang artinya sebagian besar aset tersebut dapat diperdagangkan di Indonesia.

Hal itu tertuang dalam Peraturan Badan Pengawas Perdagangan Komoditi Nomor 7 Tahun 2020 tentang Penetapan Daftar Aset crypto yang Dapat Diperdagangkan di Pasar Fisik Kripto di Indonesia.

Bagaimana Cryptocurrency Bekerja?

Secara umum, fungsi cryptocurrency sama dengan uang fiat yang kita gunakan dalam kehidupan sehari-hari. Kamu dapat menggunakan beberapa dompet digital cryptocurrency untuk mengirim, menerima, dan menukar koin.

Di banyak negara lain, beberapa telah mengizinkan pembayaran barang atau jasa menggunakan cryptocurrency. Peran cryptocurrency juga melibatkan pencatatan transaksi dalam rantai block atau blockchain. Setiap blok berisi kriptografi, data transaksi, dan stempel waktu.

Rekaman ini mengikuti serangkaian aturan, selalu berubah, memiliki sedikit peluang untuk diubah, dan dibagikan oleh semua pengguna. Informasi pada blockchain terdistribusi dapat dilihat, bahkan disalin oleh siapa saja.

Karena karakter ini, satu orang tidak mengontrol blockchain terdistribusi atau terpusat di satu tempat. Ini disebut desentralisasi, berbeda dengan sistem mata uang fiat.

Di Indonesia, investasi keuangan seperti aset crypto dapat diperdagangkan di pasar crypto fisik. Namun, jumlah ini tidak sah. Dalam UU no. 7 Tahun 2011 tentang Keuangan menyatakan bahwa warga negara Indonesia harus menggunakan rupiah untuk semua transaksi.

Nah, untuk kamu yang ingin berinvestasi crypto secara mudah, download PINTU sekarang! PT Pintu Kemana Saja, dengan brand PINTU merupakan platform jual beli dan investasi aset crypto di Indonesia. Aplikasi PINTU berfokus pada tampilan aplikasi intuitif, mudah digunakan, dengan konten edukasi in-app, terutama bagi investor baru dan kasual.

Saat ini PINTU telah memiliki 120 aset crypto yang diperdagangkan serta banyak fitur dan produk unggulan inovatif, dan edukatif, seperti Pintu Earn, Referral System, PTU Stalking dan Pintu Kelas Academy.

Apa saja jenis Cryptocurrency?

Lebih dari 10.000 jenis cryptocurrency ada dan diperdagangkan oleh orang-orang di seluruh dunia. Setiap jenis juga memiliki fungsi, nilai, dan harga cryptocurrency yang berbeda. Namun ada 4 jenis cryptocurrency paling populer:

Dompet digital berbentuk cryptocurrency adalah Bitcoin, yang dibuat oleh Satoshi Nakamoto (nama samaran) pada tahun 2009. Hingga kini Bitcoin berada di puncak popularitasnya dan memegang nilai tertinggi karena meningkatnya permintaan untuk penggunaannya sebagai mata uang digital.

Ethereum diciptakan dari inovasi Bitcoin pada tahun 2015. Namun, Ethereum adalah program yang memungkinkannya digunakan dalam berbagai aset digital yang berbeda. Platform ini memanfaatkan teknologi blockchain dengan fungsionalitas kontrak pintar open source.

Litecoin dibuat oleh Charlie Lee pada tahun 2011. Menggunakan teknologi yang sama dengan Bitcoin, Litecoin berfungsi sebagai mata uang digital dengan blockchain cepat.

Dogecoin dibuat oleh Billy Markus, awalnya lahir sebagai lelucon dan terinspirasi oleh meme doge yang terkenal. Namun, Dogecoin berhasil menarik perhatian banyak investor. Ini terkait dengan dukungan dari Elon Musk untuk menerima pembayaran untuk banyak produk Tesla di Dogecoin.

Keuntungan dan kerugian cryptocurrency

Bagi kmu yang ingin terlibat dalam investasi cryptocurrency dan mempertanyakan keamanan bisnis ini, maka kamu harus mengetahui terlebih dahulu kelebihan dan kekurangan cryptocurrency itu sendiri.

Keuntungan cryptocurrency

Ada beberapa keuntungan yang kamu dapatkan ketika kamu berinvestasi atau trading pada mata uang digital, berikut beberapa manfaat cryptocurrency yang kamu dapatkan, diantaranya:

Menggunakan uang digital membuat proses pengiriman uang dalam hitungan detik dan menggunakan komputer serta internet menjadi lebih cepat. Oleh karena itu, kamu tidak memerlukan proses yang memakan waktu.

Selain itu, menggunakan cryptocurrency juga lebih hemat biaya. Misalnya, jika kamu ingin mengirim uang ke luar negeri atau ke tempat lain, maka kamu tidak akan dikenakan biaya banyak, baik untuk penerima maupun pengirimnya.

Tidak menjadi bagian dari negara manapun adalah keuntungan dari cryptocurrency. Tidak ada perusahaan atau pemerintah yang mengeluarkan mata uang digital. Uang digital dicetak oleh pengguna yang menggunakannya untuk transaksi seperti berbelanja, mengirim uang, dll.

Hal ini sebenarnya berbeda dengan uang pada umumnya yang dalam bentuk fisiknya diterbitkan oleh Perum Peruri (Percetakan Uang Republik Indonesia) dan masih dikelola oleh negara.

Dengan menggunakan cryptocurrency, maka kamu dapat melakukan transaksi tanpa menunjukkan identitas asli, seperti halnya dengan Bitcoin. Selain itu, mata uang digital ini juga membantu kamu menghindari uang palsu yang biasa terjadi dalam transaksi tersebut.

Kekurangan Cryptocurrency

Berikut adalah beberapa kelemahan mata uang kripto yang harus kamu ketahui:

Irreversible berarti bahwa setiap transaksi yang dilakukan tidak dapat dibatalkan. Dana yang dikirim akan dikreditkan ke pihak ketiga dan tidak dapat diambil atau dikunci. Pengembalian uang hanya dapat dilakukan jika penerima bersedia mengembalikan uang digital.

Diketahui, jumlah mata uang digital yang diterbitkan terbatas. Oleh karena itu, uang akan naik, tetapi ada kemungkinan gagal. Naik turunnya mata uang digital ini sulit diprediksi. Akan lebih baik jika kamu hanya menggunakannya untuk transaksi cepat.

Sifatnya yang pseudonim berarti bahwa semua transaksi yang telah dilakukan dapat dilihat, tetapi kamu tidak dapat mengidentifikasi siapa dan di mana alamatnya dengan akun mata uang digital tersebut.

Keberadaan dompet merupakan faktor penting untuk dipertimbangkan saat berinvestasi di cryptocurrency. Meski merupakan bagian dari revolusi teknologi, namun penggunaannya bergantung pada orang yang mengendarainya.

Jika kamu menggunakan dompet dan lupa kata sandinya, maka kamu tidak akan dapat mengakses mata uang crypto kamu.***