Cegah Stunting pada Anak, Ini Pentingnya Sarapan Penuh Nutrisi Sebelum Beraktivitas

Cegah Stunting pada Anak, Ini Pentingnya Sarapan Penuh Nutrisi Sebelum Beraktivitas

harian-nasional.com/ – Jakarta Angka kelahiran yang terus meningkat tidak dibarengi dengan meningkatnya angka kecukupan gizi. Akibatnya, tidak sedikit anak-anak di Indonesia mengalami kekurangan gizi di masa pertumbuhannya. Terutama saat sarapan.

Data dari Survei Diet Total (SDT) Badan Litbangkes Kementerian Kesehatan RI tahun 2020 mendapati bahwa 66,8 persen anak sarapan dengan kualitas gizi rendah atau belum terpenuhi kebutuhan gizinya terutama asupan vitamin dan mineral. Bahkan 27 persen anak-anak berangkat ke sekolah dalam perut kosong.

Berkaca dari data ini, Frisian Flag mendorong anak-anak Indonesia untuk mendapatkan sarapan penuh gizi melalui Gerakan Sarapan Keliling. Dilaksanakan bertepatan dengan Hari Pangan Sedunia, gerakan ini menargetkan 1.500 lebih siswa PAUD di Jakarta, Depok, dan Tangerang.

Gerakan Sarapan Keliling ini dilakukan untuk mendorong kebiasaan sarapan dengan makanan bergizi seimbang bagi anak-anak. Sarapan yang bergizi seimbang memiliki banyak manfaat bagi tumbuh kembang maupun mendukung aktivitas belajar mereka sehari-hari.

Sarapan penuh nutrisi

Berkolaborasi dengan FOI Connection, Frisian Flag Indonesia menggelar kampanye #JagaDiriKiniDanNanti untuk mengajak seluruh keluarga Indonesia agar senantiasa menjaga daya tahan tubuh dengan menerapkan gaya hidup sehat dengan sarapan rutin lengkap dengan susu di pagi hari sebagai bagian dari pola gizi seimbang, serta aktif bergerak setiap hari.

“Kami meyakini susu mengandung banyak kebaikan, dan sebagai salah satu protein hewani terbaik, susu mengandung berbagai zat gizi yang dibutuhkan untuk menjaga daya tahan tubuh. Untuk itu, dalam peluncuran Gerakan Sarapan Keliling dan kampanye #JagaDiriKiniDanNanti, kami ingin mengajak masyarakat mulai terbiasa menyediakan sarapan anak dengan gizi seimbang dan menandai kebangkitan kita bersama untuk membangun Indonesia yang sehat, sejahtera dan selaras,” ucap Andrew F. Saputro selaku Corporate Affairs Director Frisian Flag Indonesia.

Tahun ini kegiatan Gerakan Sarapan Keliling kolaborasi antara FFI dan FOI Connection berisi kegiatan makan sehat dari kreasi olahan pangan lokal seperti singkong thailand, bolu talas, serta puding pisang, dan minum susu bersama di sekolah. Pangan lokal adalah sumber keragaman pangan untuk pencapaian ketahanan pangan dan gizi keluarga. Sebagai hasil kreativitas budaya dan kearifan lokal, makanan ini dapat meningkatkan ketersediaan beragam makanan bergizi sehingga dapat mengurangi angka kelaparan.

Kebiasaan sarapan sejak dini

Selain itu, Gerakan Sarapan Keliling akan menggelar kegiatan edukasi pangan lokal kepada anak-anak. Pengenalan pentingnya pangan lokal sejak dini akan membangun kesadaan anak akan pemanfaatan pangan lokal dan dapat berperan aktif menjadi pelopor konsumsi pangan lokal untuk kecukupan nutrisi mereka.

Untuk kegiatan ini, FFI memberikan 4.566 kotak susu untuk 1.522 anak dari 42 lembaga pendidikan di Provinsi DKI Jakarta, Kota Depok, dan Kota Tangerang. Seremoni kegiatan ini dilakukan pada Sabtu, 22 Oktober 2022, di PAUD Mawar Sandy, Manggarai, Jakarta Selatan, dengan melibatkan FOI, relawan, guru PAUD, 70 anak PAUD, dan mahasiswa. Kegiatannya antara lain: mendongeng oleh mahasiswa, pengenalan pangan lokal oleh mahasiswa, menempel gambar pangan lokal oleh anak-anak PAUD, dan makan kreasi olahan pangan lokal dan minum susu bersama anak-anak PAUD.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website fimela.com. Situs http://harian-nasional.com/ adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs http://harian-nasional.com/ tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”