4 Efek Samping yang Sering Dialami Usai Kemoterapi

4 Efek Samping yang Sering Dialami Usai Kemoterapi

harian-nasional.com/ – Kemoterapi adalah salah satu treatement yang banyak digunakan untuk mengatasi kanker .

Terapi ini dilakukan dengan menggunakan obat khusus yang bekerja dengan menyerang sel kanker atau mencegah seltersebut tumbuh dan membelah.

Sel kanker cenderung tumbuh dan membelah dengan cepat serta tak terkendali. Dengan penggunaan obat kemoterapi , maka pertumbuhan dan proses pembelahan sel kanker tersebut bisa dicegah.

Seperti yang kita tahu, tubuh terdiri dari banyak jenis sel, termasuk sel sehat yang secara alami tumbuh dengan cepat.

Sayangnya, perawatan kemo tidak bisa membedakan antara sel kanker dan sel sehat. Hal ini seringkali memicu beberapa efek samping tertentu.

Efek Samping Kemoterapi

Banyak efek samping kemoterapi yang umum disebabkan oleh dampak pengobatan pada sel-sel sehat. Berikut beberapa efek dari kemoterapi:

1. Anemia

Sel darah merah memberi tubuh oksigen dari paru-paru. Ketika kemoterapi merusak sel darah merah dan menurunkan jumlah sel darah merah, hal ini bisa memicu anemia.

Gejala utama anemia adalah kelelahan dan kelemahan. Namun, anemia juga dapat menyebabkan:

  • detak jantung tidak teratur
  • sesak napas
  • pusing
  • tangan atau kaki dingin
  • sakit kepala.

Jika Anda menjalani kemoterapi, tim perawatan kanker biasanya akan memantau jumlah sel darah Anda dengan cermat.

Anemia dapat diobati dengan diet kaya zat besi, suplemen zat besi, atau dalam beberapa kasus, transfusi darah.

2. Sistem kekebalan tubuh melemah

Sel darah putih adalah bagian vital dari sistem kekebalan tubuh. Ketika obat dari kemoterapi menyerang sel darah putih, hal ini bisa memicu kondisi yang disebut neutropenia.

Neutropenia bisa mempersulit sistem kekebalan untuk melawan virus, bakteri, dan patogen lainnya. Ini berarti risiko infeksi seseorang meningkat.

Gejala neutropenia meliputi:

  • demam
  • panas dingin
  • sariawan
  • batuk
  • sulit bernafas
  • sakit perut
  • nyeri dubur.

Orang yang menjalani perawatan kemoterapi harus melakukan langkah khusus agar tidak mudah jatuh sakit, seperti cuci tangan teratur, menghindari tempat yang ramai, dan menjauh dari orang yang sakit.

Neutropenia dapat diobati dengan protein yang disebut faktor pertumbuhan myeloid, yang merangsang produksi sel darah putih.

3. Masalah pembekuan darah

Kemoterapi dapat memengaruhi trombosit, komponen darah yang membantunya menggumpal dan menghentikan pendarahan.

Jumlah trombosit yang rendah bisa menyebabkan kondisi yang disebut trombositopenia.

Ketika ini terjadi, darah Anda tidak dapat menggumpal dengan baik, yang dapat menyebabkan pendarahan berlebihan.

Mereka yang menjalani kemoterapi berisiko tinggi mengembangkan jenis gumpalan darah yang disebut trombosis vena dalam. Hal ini terjadi saat gumpalan darah terbentuk di pembuluh darah dalam.

4. Rambut rontok

Sel-sel folikel rambut adalah beberapa sel yang tumbuh paling cepat di dalam tubuh. Karena banyak perawatan kemoterapi menargetkan sel-sel yang membelah dengan cepat, kerontokan rambut adalah efek samping yang umum dari pengobatan.

Namun, tidak semua jenis kemo menyebabkan kerontokan rambut. Ketika kemoterapi memang menyebabkan kerontokan rambut, biasanya rambut akan tumbuh kembali setelah pengobatan dihentikan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.