12 Faktor Biologis yang Membuat Kita Tertarik pada Seseorang

12 Faktor Biologis yang Membuat Kita Tertarik pada Seseorang

harian-nasional.com/ – Ketertarikan kita pada orang lain kadang sulit dipahami.

Tidak ada yang tahu apa yang membuat seseorang terasa lebih menarik perhatian, dibandingkan yang lain.

Ada kalanya, rasa tertarik itu begitu sulit dihilangkan meskipun ada sejumlah red flag yang juga membahayakan.

Lisa Lawless, seorang psikoterapis klinis dan pendidik seks, mengatakan bahwa daya tarik memiliki banyak segi dan mencakup isyarat visual, aroma, hormon, genetika, dan faktor evolusi.

“Sangat penting untuk mengakui bahwa penampilan fisik hanya merupakan satu aspek dari seseorang dan tidak menentukan esensi atau nilai mereka sebagai manusia atau menentukan seberapa menarik mereka bagi orang lain,” katanya, dikutip dari Insider.

Faktor biologis yang membuat kita tertarik pada seseorang

Jacqueline Fae, salah satu dating coach di AS, mengatakan panca indera juga menjadi faktor kecocokan pasangan .

“Anda membutuhkan semuanya untuk memiliki daya tarik utama,” katanya.

Untuk lebih jelasnya, berikut adalah 12 faktor biologis yang memicu ketertarikan tersebut.

Aroma

Sebuah studi tahun 2018 menemukan wanita dengan aroma tertentu lebih menarik bagi pria.

Ternyata mereka paling menarik ketika mereka memiliki kadar estrogen dan progesteron yang rendah.

Keseimbangan hormon ini menunjukkan kesuburan wanita yang tinggi, para peneliti menjelaskan, jadi masuk akal jika pria menganggap wanita lebih menarik saat mereka berada di tahap ini.

Fae mengatakan aroma juga bisa membawa orang kembali ke masa yang sudah dikenalnya, seperti body spray yang biasa dipakai pacar pertama mereka.

Rasa

Hal ini dipengaruhi sensasi yang kita rasakan saat berciuman.

“Berciuman memungkinkan Anda untuk mencium dan merasakan seseorang dan melihat apakah Anda memiliki respon kekebalan yang berbeda karena kita cenderung merasa lebih tertarik pada seseorang dengan respon kekebalan yang berbeda,” kata Sarah Johns, pakar reproduksi dan psikologi evolusioner di University of Kent, Inggris.

Pola makan

Sebuah studi kecil dari tahun 2017 menemukan bahwa wanita lebih tertarik pada pria yang makan kaya serat dibandingkan yang makan lebih banyak karbohidrat olahan seperti pasta dan roti.

Pada dasarnya, para peneliti menyimpulkan, saat kita makan sehat maka berdampak pada aroma tubuh, yang berpengaruh pada ketertarikan.

Kesuburan

Menjadi subur tidak hanya membuat kita wangi, tetapi juga dapat memengaruhi penampilan.

Satu studi dari beberapa tahun yang lalu menemukan bahwa pria merasa wajah dan suara wanita lebih menarik ketika Kaum Hawa berada di fase paling subur dalam siklusnya.

Namun studi tahun 2021 mendapati jika wanita yang mendekati masa ovulasi tidak lebih menarik namun cenderung berani mengajak pria berkencan.

Hormon

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa keseimbangan hormon kita memengaruhi siapa yang kita inginkan.

Misalnya, pria dengan kadar testosteron tinggi mungkin lebih tertarik pada wanita dengan wajah yang lebih feminin, yang berarti mata besar, alis tinggi, dan rahang kecil.

Meski demikian, kadar testosteron yang lebih tinggi tidak membuat pria tampak lebih tampan.

Hanya saja, testosteron sama-sama meningkatkan libido seseorang.

Hormon lain

Ketertarikan juga dikaitkan dengan tingkat serotonin yang lebih tinggi, hormon bahagia yang didapatkan dari kontak fisik dengan orang lain.

Ketika kita menghabiskan banyak waktu dengan seseorang, menjadi hal yang normal jika merasa tertarik denganya.

Selain itu ada juga dopamin yang adalah hormon penghargaan yang dilepaskan saat melakukan sesuatu yang membuat kita merasa baik, seperti menghabiskan waktu bersama orang tersayang dan berhubungan seks.

Kebaikan

Seseorang yang baik akan terlihat lebih menarik dan cenderung lebih disukai.

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa menempatkan ciri-ciri karakter positif pada foto seseorang berarti orang menilai mereka lebih tampan.

Perilaku altruistik juga menarik, mungkin karena itu adalah salah satu sifat yang disukai nenek moyang kita pada pasangan.

“Penting bagi nenek moyang kita untuk memilih pasangan yang mau dan mampu menjadi orangtua jangka panjang yang baik,” Tim Phillips, seorang psikiater di University of Nottingham, Inggris.

“Tampilan altruisme dapat memberikan petunjuk yang akurat untuk hal ini, dan dengan demikian mengarah pada hubungan antara altruisme manusia dan seleksi seksual.”

Suara

Satu studi menemukan wanita lebih menyukai pria dengan suara rendah, terutama sebelum mulai berovulasi.

Mungkin ada sesuatu yang bersifat biologis dalam hal ini, karena suara yang lebih dalam dikaitkan dengan menghasilkan anak yang lebih sehat, dan di alam liar, nada rendah dikaitkan dengan ukuran tubuh lebih besar.

Menurut penelitian lain, orang yang dilaporkan lebih berpengalaman secara seksual dan aktif secara seksual dinilai memiliki suara yang lebih menarik oleh orang asing.

Kemiripan

Riset juga membuktikan kita tertarik pada orang yang mirip dengan kita — baik secara fisik maupun kepribadian.

Misalnya, penelitian dari Universitas St Andrews di Skotlandia menunjukkan bahwa kita tertarik pada ciri-ciri yang dimiliki orangtua kita saat kita lahir, seperti warna mata.

Hal ini mungkin karena kita melihat mereka sebagai pengasuh pertama kita, dan mengasosiasikan perasaan positif dengan ciri-ciri tersebut.

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences menemukan bahwa pasangan cenderung lebih mirip secara genetik daripada dua individu yang dipilih secara acak.

Artikel di Psychological Science menemukan bahwa jika seseorang terlihat mirip dengan kita, kita lebih cenderung mempercayai mereka.

Perbedaan

Fae mengatakan sering kali kliennya yang berkulit putih dengan rambut pirang dan mata biru akan lebih memilih pasangan yang berkulit dan berwajah lebih gelap, begitu pula sebaliknya.

Dalam hal reproduksi, variasi akan lebih berguna, misalnya dalam hal kekebalan tubuh.

Kedewasaan

Ketika menjadi dewasa, kita lebih tahu karakter apa yang penting dan dicari dalam diri pasangan.

“Ketika Anda mulai dewasa, saya pikir orang lebih melihat gambaran keseluruhan dan bukan hanya penampilan seseorang atau ketertarikan seksual awal itu,” konselor hubungan Michele Kerulis.

Fitur wajah

Ada fitur wajah tertentu yang terbukti selalu menarik. Misalnya wajah yang simetri, senyum yang bengkok atau titik daya tarik lain yang membuat wajah seseorang lebih menonjol.

Di sisi lain, wajah-wajah yang dikenal cenderung paling menarik, karena orang mungkin lebih dipengaruhi oleh pengalaman pribadi mereka dalam hidup daripada hal lainnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.