11 Ciri-ciri Keguguran yang Perlu Diwaspadai

11 Ciri-ciri Keguguran yang Perlu Diwaspadai

harian-nasional.com/ – Keguguran memiliki beberapa ciri-ciri yang harus diwaspadai oleh setiap ibu hamil .

Mengutip WebMD, keguguran adalah kehilangan bayi sebelum minggu ke-20 kehamilan.

Istilah medis untuk keguguran adalah aborsi spontan. Bukan aborsi dalam arti umum yang kehilangan bayi secara disengaja.

Sebanyak 50 persen dari semua kehamilan berakhir dengan keguguran.

Paling sering sebelum seorang wanita melewatkan periode menstruasi atau mengetahui bahwa mereka hamil .

Ada beberapa makanan yang pantang dikonsumsi ibu hamil, seperti beberapa seafood yang mengandung merkuri tinggi.

Sekitar 15-25 persen dari kehamilan yang diketahui akan berakhir dengan keguguran.

Lebih dari 80 persen keguguran terjadi dalam 3 bulan pertama kehamilan.

Ciri-ciri

Mengutip WebMD, ciri-ciri keguguran dapat diamati dari kondisi ibu hamil sebagai berikut:

  1. Pendarahan yang berubah dari ringan ke berat
  2. Kram parah
  3. Sakit perut
  4. Kelelahan
  5. Sakit punggung ringan hingga berat
  6. Demam (diikuti salah satu gejala ini
  7. Penurunan berat badan ibu hamil
  8. Lendir putih ke merah mudaan
  9. Kontraksi
  10. Keluarnya jaringan yang terlihat seperti gumpalan darah dari vagina
  11. Tanda-tanda kehidupan janin menurun.

Jenis

Mengutip Healthline, ada banyak jenis keguguran secara medis.

Jenis keguguran tergantung pada gejala dan tahap kehamilan, yaitu:

  1. Keguguran total: semua jaringan kehamilan telah dikeluarkan dari tubuh.
  2. Keguguran tidak lengkap: beberapa jaringan atau bahan plasenta telah keluar, tetapi beberapa masih tersisa di tubuh ibu hamil.
  3. Keguguran yang terlewatkan: embrio mati tanpa sepengetahuan ibu hamil dan tidak keluar dari rahim.
  4. Keguguran yang terancam: pendarahan dan kram menunjukkan kemungkinan keguguran yang akan datang.
  5. Keguguran yang tak terhindarkan: adanya pendarahan, kram, dan pelebaran serviks menunjukkan bahwa keguguran tidak dapat dihindari.
  6. Keguguran septik: keguguran yang karena infeksi di dalam rahim.

Diagnosis Keguguran

Mengutip WebMD, diagnosis keguguran dilakukan dokter dengan beberapa tes berikut ini:

  • Pemeriksaan panggul: dokter akan memeriksa untuk melihat apakah serviks ibu hamil tersebut sudah mulai melebar.
  • Tes USG: tes ini menggunakan gelombang suara untuk memeriksa detak jantung bayi. Jika hasilnya tidak jelas, ibu hamil dapat kembali untuk tes lain dalam seminggu.
  • Tes darah: dokter menggunakannya untuk mencari hormon kehamilan dalam darah ibu hamil dan membandingkannya dengan kadar sebelumnya. Dokter mungkin juga tes anemia, jika ibu hamil mengalami banyak pendarahan.
  • Tes jaringan: jika jaringan keluar dari tubuh melalui vagina, dokter mungkin mengirimkannya ke laboratorium untuk memastikan bahwa ibu hamil mengalami keguguran. Ini juga dapat membantu memastikan tidak ada penyebab lain dari gejala yang dialami.
  • Tes kromosom: jika ibu hamil mengalami 2 kali atau lebih keguguran, dokter mungkin akan melakukan tes ini pada ibu hamil dan pasangannya untuk melihat penyebabnya.

Beda pendarahan keguguran atau haid

Ibu hamil perlu tahu perbedaan pendarahan yang mungkin terjadi karena keguguran dengan datangnya haid.

Sebab, sering kali kegguran terjadi pada awal kehamilan yang bahkan wanita belum tahu dirinya hamil.

Mengutip Healthline, saat mencoba membedakan antara haid dan keguguran, ada beberapa faktor yang perlu diperhatikan:

  • Gejala: sakit punggung atau perut yang ringan hingga berat, serta keluarnya cairan dan gumpalan besar dapat mengindikasikan keguguran.
  • Waktu: keguguran di awal kehamilan dapat disalahartikan sebagai haid. Namun, ini lebih kecil kemungkinannya setelah 8 minggu memasuki kehamilan.
  • Durasi gejala: gejala keguguran biasanya memburuk dan berlangsung lebih lama dari satu periode haid.

Jika seorang wanita mengalami pendarahan hebat dan menduga mengalami kehamilan, disarankan untuk cek ke dokter.